Rabu, 30 Juli 2008

wHo arE tHey tO jUdgE Us...

aku keluar, dan ketika aku keluar dari pintu itu maka aku harus siap dengan segala sesuatu yang ada di luar sana, keluar dari pintu yang selama ini menyembunyikanku dari dunia ini, dunia yang selalu menghakimi. Aku melangkah ragu sambil menguatkan hatiku untuk ini,

" tuh... orang itu gitu deh jadinya, makanya klo gede jangan gaul yang macem-macem! " sayup kudengar seorang ibu menasehati anaknya. Bagaimana bisa seorang anak sekecil itu bisa memahami permasalahan seperti ini.

Hari ini kurasa panas sekali, sinar matahari seolah ingin sekali membakar kulitku yang rapuh, kulitku kini tak sekuat seperti dulu ia melindungi tubuhku. Akhirnya aku tiba disuatu tempat yang bagiku seperti sebuah ruangan pengadilan, karena disinilah keputusan akhir dimana kehidupan cintaku akan berakhir.

Aku duduk dibagian samping ruangan itu, tepat disebelah dinding dari kaca yang membatasi ruangan ini dengan udara di luar yang panas dan berpolusi dan aku bisa membebaskan pandanganku pada bagian luar ruangan ini, ruangan ini dipenuhi dengan banyak orang, mereka bersosialisasi dengan kerabat dan keluarga dengan sangat hangat sambil menyantap hidangan yang nikmat, kehangatan yang pernah aku rasakan dengan keluarga, teman dan bahkan gadisku, namun sekarang tidak ada lagi kehangatan seperti itu, makanan yang nikmat pun menjadi tawar rasa di mulutku.

Kuarahkan pandanganku keluar dinding kaca itu, kulihat sesosok tubuh yang kukenal baik bejalan mendekati ruangan ini, ya... dialah seorang gadis penghuni hatiku. Tak tahu mengapa kali ini dia kelihatan lebih cantik dari biasanya, wajahnya berseri bagai seri matahari pagi.
" Halo ganteng !!! " teriaknya itu sambil tangannya mencolek muka ku, begitulah kebiasaannya ketika berjumpa denganku, kebiasaan yang sebentar lagi tak akan bisa aku rasakan baik dengannya maupun dengan wanita lain.

" Tumben ketemuan siang-siang gini? kangen yah !" Senyum terlepas indah dibibirnya, membuat aku tak tega sedikitpun untuk melakukan sesuatu yang menghapus senyum itu dari bibirnya. " Aku pengen kita bicara serius! " bicaraku kaku, " asyik!... pasti kamu pengen melamarku atau langsung menikah aj!" canda nya sambil tertawa lepas, dia memang gadis yang ceria dan aku semakin tak sanggup memadamkan api keceriannya.

" aku mau hubungan kita berakhir sampai disini saja " sesaat bibirku kaku berucap. Kulihat matanya nanar menatapku, keceriannya berganti menjadi kekakuan.

"tapi kenapa?"
"apa yang salah?"
"aku tak mengerti, ada apa ini!" jawabnya emosi.
"aku tak mau kamu menghabiskan waktu dengan orang yang salah sepertiku, aku tak mau kamu dan anak kita kelak hidup sepertiku!" sahutku sambil pergi melangkah meninggalkannya.

Aku pergi meninggalkan gadisku, aku telah menghapus keceriaanya dan menggantikannya dengan isak tangis, orang seperti apa aku ini! gadisku begitu mencintaiku tapi aku telah tega menyakiti hatinya. Aku telah mematahkan hatinya tanpa penjelasan apapun baginya... Apa yang bisa aku jelaskan padanya? Tak ada!... bukannya orang-orang seperti aku tak layak untuk cinta dan kasih sayang seorang manusia, bahkan aku pun tak punya tempat dalam tempat dimana kaki ku sekarang berpijak.

Dan mereka, manusia-manusia itu, manusia penjilat tak tahu malu, bermuka dua atau apalah sebutannya... selalu punya dua sisi dalam kehidupannya, didepan bersimpati tetapi jika berkesempatan mereka berhujat dibelakang, who are they to judge us... berbicara bak dewa.

Tapi sudahlah... aku terima semua yang dibuatkan oleh penciptaku, tak ada kata menyesal dan sedih walapun aku dan virus itu telah menyatu...

15 komentar:

dee mengatakan...

semua pilihan yg diambil pasti ada risikonya.. inget pepatah jadul ga, aning menggonggong kafilah tetap berlalu. slama yakin tindakan kita positif, go for it! :)

dee mengatakan...

maksudnya "anjing" heheheee..

apriany mengatakan...

hahaha... mo orang bilang apa, kita mang tetap kita..

:)

kRucIaL mengatakan...

@dee
emang yah pepatah itu bener banget, tp kadang gonggongannya itu yang ga tahan...
@apriany
sep lah... jangan lupa oleh2 dari bandungnya yah... cuakakaka...

taliguci mengatakan...

keputusan sudah diambil.. perjalanan musti dilanjutkan..

nita mengatakan...

tapi jika kamu mendambakan kehangatan kok kemudian menolak kehangatan itu sendiri

laporan mengatakan...

Pacarnya memang benar, karena mas krucial memang ganteng :D

astrid savitri mengatakan...

wah..bersyukur deh pernah patah hati, sebab kalo belum pernah menghargainya, gimana bisa menghargai sebuah cinta yg datang kemudian??

Ivana mengatakan...

santai aja bro...pura-pura tuli aja. Toh yang ngejalanin kan kamu juga.
met wiken,ya?

kRucIaL mengatakan...

@taliguci
ap pun yang udah diputuskan hajar aja ya.... hah? perjalanan? mo kmn emang? wkwkwk...
@nita
at the end of the story, tokohnya bilang klo dy ma virus dah bersatu... gitu mbak! hiks... kurang jelas ya?
@laporan
--a... maksudnya apaan? >,<
@astrid savitri
emnag kita bakal bisa menghargai sesuatu klo kita sudah kehilangan ( kadang )
@Ivana
kenapa ya mereka ga bisa diem ngomongin orang trus... cerminan masyarakat kita... hahahha...

Manik mengatakan...

sepengetahuanku, Jika cowok mengatakan seperti ini "ku tak mau kamu menghabiskan waktu dengan orang yang salah sepertiku" ... dan langsung memutuskan hubungan...

Itu artinya Cowok tsb Plin plan. atau bisa juga cowok tsb Pengecut...

Mohon dikoreksi... ;)

btw, makasi telah berkunjung ketempat saya

Piss

Anonim mengatakan...

kalau seperti itu, mungkinkah ini pengalamn pribadi? berarti penulis kena virus mematikan dong, sampai2 harus meninggalkan wanita yang dicintainya...

emang virus apaan? hahahah... peace mas krucial...

~fable here~

pesisir-kidul mengatakan...

tp kenapa kamu juga menghakimi dirimu sendiri?
- "aku tak mau kamu menghabiskan waktu dengan orang yang salah sepertiku, aku tak mau kamu dan anak kita kelak hidup sepertiku!"
- "bukannya orang-orang seperti aku tak layak untuk cinta dan kasih sayang seorang manusia, bahkan aku pun tak punya tempat dalam tempat dimana kaki ku sekarang berpijak."

bukankah kita tidak tau apa yg kan terjadi nanti? apakah gadismu menganggap kamu bukan orang yang tepat? kamu tak layak mendapat cinta dan kasih sayang, ataukah kamu yang mencampakkannya?

btw, tulisan yg bagus..

kRucIaL mengatakan...

@manik
keputusan untuk pergi demi kebaikan berdua, si cowok terkena vius mematikan yang bisa saja ia tularkan ke istri am anaknya nanti...
tq dan komen...
@Anonim
who is that, that is who...( tukul said.red ) ouw fable... bukan aku itu cerita tokohnya!!!
@pesisir-kidul
mungkin karakteristik tokohnya yang sudh ga percaya lagi pada masyarakat mas? biasa kan masyarakat kita selalu mengahkimi seenaknya... bukan tokoh dan gadisnya yang mencampakkanyya tp keadaan yang mencampakkan mereka...

gus mengatakan...

soal urusan org muda, ga bisa komentar deh. hehehe